Kamis, 01 September 2016

Banyak orang gagal jalanin MLM? Bukan..mereka BERHENTI.

'Udah pernah join dulu mbak, tapi gagal….’
Pernah denger kalimat ini saat mengajak seseorang join oriflame?
Saya sering.. :-)
Alasan ‘kegagalan’-nya macam-macam..
Ada yg karena modalnya mandeg gara-gara jualan produk oriflamenya sistem hutang maka menilai bisnisnya gagal , ada yg ditolak 10 orang lalu merasa gak bakat dan gagal, ada yg gak naik-naik level lalu mencap diri gagal, ada yg jaringannya gak berkembang lalu bilang gagal.. dan macam-macam lainnya..
Ending dari ‘kegagalan’ mereka semua sama, akhirnya memutuskan gak lanjut lagi di oriflame..
Yg tadinya jualan, gak lagi nyebarin katalog. Takut pada hutang lagi, gagal dapat untung deh nanti..
Yg tadinya semangat ngajakin orang buat join, gak lagi ngomongin oriflame sama teman-temannya. Khawatir ditolak lagi, gagal deh prospek..
Yg tadinya ngejar level, nggak lagi perduli dengan perhitungan poin. Ngerasa percuma juga ngitungin poin tiap hari, level-nya gak maju-maju..gagal maniing-gagal maniing..
dst..
Hey, come on, coba liat deh.. apakah iya sebenarnya mereka itu GAGAL?
Yg jualan tadi, bukan jualannya yg gagal, tapi dia memilih cara berjualan yg kurang tepat. Yg namanya proses jual-beli kan sebaiknya ada barang ada uang. Kalau sistemnya hutang, jelas modal gak muter. Kalau akhirnya gak dapat untung dan malah buntung gara-gara sistem jualan yg gak tepat ini, bukan gagal kok namanya.. Masalahnya hanya kurang cermat memilih cara.
Yg keseringan ditolak, bukan gagal prospek kok. Cuma kurang aja nawarin bisnis ini ke banyak orang. Baru juga ditolak 10 orang kan ya? Cari deh 100 penolakan.. Yakin, pas nyari 100 orang yg nolak tersebut, ada minimal 10 yg akan bilang IYA. Cobain deh.. Masalahnya hanyalah, ‘sudah berapa banyak orang yg kita tawarkan peluang bisnis ini..?’
Yg levelnya mandeg, jaringan gak berkembang..ini juga bukan gagal lho! tapi lagi dikasih kesempatan belajar bagaimana caranya membina jaringan dengan baik dan benar. Cari tau deh, dimana salahnya, dimana kurangnya, bagaimana follow up-nya—sudah tepatkah? Masalahnya hanya apakah kita mau belajar atau enggak membangun bisnis kita ini..
Padahal, saya yakiiiiin sekali..
kalau cara dagangnya diperbaiki, kalau ngajakin orangnya dipersering dan diperbanyak, kalau belajar membangun bisnisnya ditambah, masalahnya pasti teratasi.. PASTI!
Karena ingat, gak ada yg abadi kan di dunia ini? termasuk juga MASALAH!
Gak ada masalah yg abadi.. :-)
Nah, lihat..
Mereka-mereka ini gak gagal kan sebenarnya..
Mereka hanya menemui masalah!
Dan masalah TIDAK SAMA dengan kegagalan!
Tapiiiiii, mereka terlalu cepat menyerah, merasa diri gagal dan akhirnya berhenti menjalankan bisnis oriflame ini.
Ya, mereka yg memutuskan untuk BERHENTI
Lalu saya teringat saat ilna, upline saya membawakan testimoninya di acara Welcome Rally Global Gold Conference 2012 lalu di Stockholm. Dari semua yg dia sampaikan saat itu, ada 1 kalimat yg langsung menancap ke otak saya dan terngiang sampai sekarang, ini katanya:
People don’t lose ini MLM. They QUIT.
THAT’S IT..!!
Benaaaar sekaliii… GAK ada orang yg gagal di MLM.. BELUM pernah ada..
Yg terjadi adalah mereka BERHENTI sebelum kesuksesan dan impian mereka terwujud. Mereka berhenti karena masalah datang. Mereka berhenti karena gagal mengalahkan diri sendiri.. :-)
Karena saat kita memilih untuk berbisnis disini, pilihannya memang hanya dua– sukses atau berhenti sebelum sukses!
Jadi, sekarang memang saatnya memilih..
Maju terus dan berteman dengan masalah-masalah yg ada dan akan selalu ada, untuk meraih impian-impian kita, impian-impian orang tersayang kita?
ataukah..
berhenti karena dikalahkan oleh masalah?
Gagal yang sesungguhnya adalah ketika kita berhenti melakukannya..
Remember..
People don’t lose in MLM. They QUIT.
Do you? :-)

Reactions:

1 komentar: