Tegang Di Kantor Polisi Italia


Sampai 4 polisi yang ngerubung.



Ceritanya panjang nih..
Siapin cemilan dulu aja kalau perlu..
Ahahahaha..
Aku ceritain ya pengalaman 'seru' berurusan dengan polisi pas di La spezia, Italia.
中中中中中
Kapal cruise Royal Carribean yang membawa rombongan Oriflame di Gold Conference 2014 bersandar di La Spezia jam 7 pagi. Dengan riang gembira kami berombongan turun kapal dan siap jalan2.
Rute kami hari ini adalah-- Pisa dan Florence.
Aku tuh suka banget kalau urusan nyusun2 itinerary jalan2. Makanya suka disebut2 sebagai IDA TRAVEL kalau lagi jalan2 bareng..ahahaha..
Pada pasrah pokoknya kemana si ida ini membawa.
Aku juga suka disebut2 sebagai Ibu RT. Ibu ketua rombongan. Halah macem2 lah sebutannya..
Nah perjalanan pertama dari La Spezia menuju Pisa. Baru lanjut ke Florence.
Tiket aku putuskan beli terusan karena pas nanya2 di stasiun ternyata lebih murah. Beli sekaligus buat 15 orang kalau gak salah waktu itu jumlah rombongan kami.
Jarak La Spezia-Pisa kira2 sekitar 70km deh. Kami naik kereta rame2 kayak rombongan anak itik.
Lama perjalanan sekitar 1 jam dengan kereta.
Sampai Pisa dengan suka cita kami ke kompleks menara miring yg kondang itu.
Liat2.
Foto2.
Riang gembira.
Setelah itu kami cepet2 cegat bis buat ke stasiun lagi dan bersiap menuju Florence.
Naaaah disinilah sesuatu terjadi!
Sering denger kan kalau di italia itu banyak copet?
Saat kami nyebrang jalan beramai2, tampaknya menyusup 2 orang mbak2 bule yg disinyalir sebagai copet kedalam kerumunan kami.
Dan mereka berhasil mengambil dompet salah satu anggota rombongan kami, Alin.
Alin baru sadar dompetnya raib pas udah di bis.
Kalau cuma dompet yg hilang mah ya udahlah ya..
Walaupun nyesek pasti.
Masalahnya selain dompet, PASSPORT-nya pun ikut terambil!
Haduuuuuh.. cilaka!
Namanya kalau di luar negeri mah kan pasaport adalah NYAWA. Urusannya soal 'hidup dan mati' ini.
Bisa2 gak bisa pulang ke Indonesia.
Alin mulai panik.
Ya siapa pun pasti panik kalau passportnya hilang.
Ilna, uplineku langsung menghubungi managemen oriflame.
Alhamdulillah lagi jalan2nya sama oriflame, jadi urusan passport hilang insyaa allah bisa dibantu.
Cumaaaa.. pihak oriflame minta supaya yg hilang passportnya melapor ke kantor polisi terdekat dan minta surat kehilangan. Besok pas kapal sandar di Roma, oriflame akan menguruskan passport sementara di KBRI.
Masalahnya adalah kami sedang di atas kereta menuju Florence yg jaraknya sekitar 80km dari Pisa.
Alin gelisah.
Pastinya.
Sebagai ibu RT aku merasa harus bantu.
Karena kalau lagi kehilangan gitu pasti gak bisa mikir.
Aku putuskan, lapor kehilangan ntar aja di La Spezia. Jadi kami selesaikan dulu ini rutenya karena kan kejar2an sama jadwal kereta. Nanti pas udah sampai lagi di La Spezia, sebelum menuju kapal buat berangkat ke Roma malamnya, cari kantor polisi.
Dah nih ya..
Singkat cerita, udah sampai Florence.
Udah liat2 dll.
Kami balik ke La Spezia.
Misi mencari kantor polisi dijalankan.
Masalahnya adalah, rata2 orang italia itu miniiiiim buanget yg bisa bahasa inggris dengan fluent. Nanya pak polisi yg jaga di jalan aja dia susah jelasin di mana aku bisa nemuin kantor polisi.. ondeh!
Keadaan makin genting karena ini kan kami lagi jalan2nya naik kapal pesiar.
Kapal itu ada jadwalnya jam berapa kami harus sudah masuk lagi ke kapal. Semacam jadwal check in gitu.
Jadwal kami hari itu, jam 5.30 sore PALING LAMBAT semua penumpang yg turun ke darat buat jalan2 HARUS SUDAH masuk kapal lagi atauuuuuu DITINGGAL!
Aslik serius lho ditinggal kalau telat.
Maka dalam keadaan waktu mepet, aku 'nyeret2' alin buat cari kantor polisi. Alhamdulillah banget di bangunan tempat shuttle bis-nya kapal pesiar, ada kantor polisi kecil!
Jadi dari kapal menuju ke tengah kota disediakan shuttle bus. Nanti pas mau ke kapal lagi si shuttle bus udah nunggu di bangunan tersebut buat ngangkut penumpang menuju ke kapal lagi.
Jam menunjukkan jam 4.45 sore ketika aku nemuin kantor polisi di bangunan itu. Rombongan penumpang kapal mulai berdatangan dan naik shuttle untuk kembali ke kapal.
Aku masuk kantor polisi, dan bilang kalau passport temanku hilang, mau bikin surat kehilangan.
Ya allah tegang akuh masuk kantor polisi itu hahahaha..
Sambil berdoa ya allah sing cepeeet prosesnya, kapal udah mau berangkat 45 menit lagiiii..
Dan kayak kurang genting aja nih masalah, aku mendapati pak polisi gak bisa bahasa inggriiiiiiss!
Huaaaa..
Aku jelasin mati2an..
Dia gak mudeng..
Sampai akhirnya dia nangkep apa maksudku dan ngasihin aku sebuah form isian untuk diisi alin yaaaang tulisannya semua pakai BAHASA ITALIA.
Yasalamualaikuuuum..
Alin ngisinya udah gemeteran saking panik.
Plus juga gak tau itu disuruh nulis apaan lha wong gak ngerti kita itu artinya apaan.
Aku bilang sama pak polisi, emang kalian gak punya ya form yg bahasa inggris?
Or at least banget, mana deh temen kalian pak polisi yg ngerti bahasa inggris supaya bisa ngartiin ini tulisan2 italia apaan aja.
Bapak polisi mulai telpon2 temennya.
Aku mulai tegang karena jam menunjukkan jam 5 sore.
30 menit menjelang kapal akan menutup pintu akses masuk. Gawat!
Ilna yg nunggu di luar ruang polisi karena gak boleh masuk, udah memberikan sign 'cepetaaaaaan'..
Temen2 anggota rombongan kami yg lain udah pada balik ke kapal.
Sementara aku liat satu persatu bis shuttle mulai meninggalkan halaman gedung dengan para penumpang yg akan balik ke kapal.
Gak lama datang satu pak polisi yg bisa bahasa inggris . Alhamduliaaaah..
Lalu dia ngubek2 di lemari file.
Kata dia harusnya ada form dalam bahasa inggris.
Dan ketemu!
Sisa satu2nya.
Alin udah gak bisa nulis lagi.
Dia panik dan tegang.
Akhirnya itu form aku isi dengan mengarang bebaaaas..
Aku ngarang lah kejadiannya gimana.
Kejadiannya dimana.
Saksi2nya siapa aja.
Biar cepet.
Kapal udah mau jalaaaan..
Lalu aku liat tinggal 1 bis shuttle yg tersisa.
Begitu dia berangkat, kelar udah.
Aku bisa jadi warga italia karena ketinggalan kapal.
Langsung plan B aku pikirkan-- mungkin minta dikawinin pak polisi aja gitu ya?
Alhamdulillah pak polisi percaya2 aja dengan apa yg aku tulis. Dia tanda tangan2.
Lalu kasih cap2.
Selesai!
Alhamdulillaaaaah..
Jam 5.20 sudah.
Aku, alin, ilna lariiiii ke bisa yg udah siap berangkat itu.
Ya allah deg2an sangaaaat!
Nyariiiis!
Alin udah bisa senyum karena artinya dia bisa pulang ke indonesia ahahahaha.
Aku juga semyum karena ujian sayah sebagai ibu RT hari itu selesai dengan mulus ahahahaha..
Jangan sampai lagiiiiii berurusan sama polisiiiii di luar negeri.. huaaaa..
Walaupun bukan aku yg kehilangan dan aku bisa aja cuek ninggalin alin sendirian buat ngurusin, tapi aku kasian. Kebayang kalau aku yg jadi alin. Pasti bingung panik gak karu2an gak bisa mikir.
Jadi sebagai ibu RT aku merasa punya tanggung jawab moral untuk membantu.
Demikianlah dongeng sayah di suatu hari di tahun 2014 lalu..
Intinya, hati2 dimanapun kita pergi.
Copet ada dimana2.
Uang hilang mah bisa pinjem temen.
Passport ilang?
Gawat urusannya.

Komentar